Persiku Takluk 1-3 dari PSIM

Tuan rumah Persiku Kudus harus mengakui keunggulan tamunya, PSIM Yogyakarta, setelah menyerah 1-3 pada laga perdana Kompetisi Sepak Bola Divisi Utama Liga Indonesia 2009/2010, di Stadion Wergu Wetan, Kudus, Kamis.

PSIM yang lebih diunggulkan dalam hal kualitas pemain, tanpa kesulitan menguasai jalannya permainan sejak babak pertama dimulai.

Serangan bertubi-tubi langsung dilancarkan tim tamu hingga mendekati pertahanan Persiku yang dikawal Cucun Sulistiyo dan kawan-kawan.

Kiper Persiku Ibrohim harus jatuh bangun menahan gempuran tim tamu yang berjuluk “Laskar Mataram”.

Keunggulan kualitas pemain PSIM Yogyakarta dibuktikan dengan gol Bayu Andra Cahyadi pada menit ke-34.

Gol tercipta berkat tendangan sudut yang di peroleh anak asuh Jefri Janes, yang tak mampu dibendung pemain tuan rumah.

Ribuan suporter tuan rumah kembali dibuat tertegun sesaat setelah tendangan terukur Wawan Sucahyo pada menit ke-39, mengarah tepat di sudut kanan gawang yang tidak dapat dijangkau Ibrohim, sehingga membuat kedudukan 2-0 untuk keunggulan tim tamu.

Sejak awal, para pemain Persiku kesulitan mengembangkan permainannya meski berada di depan publik sendiri, sehingga penguasaan bola mudah direbut pemain lawan.

Kondisi tersebut diperparah dengan koordinasi pemain antarlini yang terlihat kurang padu, sehingga para pemain lawan mudah membaca arah setiap serangan yang dibangun tuan rumah.

Namun ribuan suporter tuan rumah sempat dibuat bersorak ketika sundulan pemain mungil Khanafi berhasil menghasilkan gol yang memperkecil kekalahan pada menit ke-41.

Khanafi merupakan pemain yang baru masuk pada menit ke-40 menggantikan Joko Purnomo yang dianggap tak bermain maksimal, sehingga harus ditarik keluar oleh pelatih Persiku, Welly Podungge.

Memasuki babak kedua, Persiku berupaya mengambil inisiatif serangan untuk mengejar ketinggalannya.

Namun, upaya para pemain Persiku membangun serangan dari berbagai lini gagal menembus barisan pertahanan tim tamu yang dijaga oleh Sumarjono dan kawan-kawan.

Serangan bertubi-tubi tersebut selalu mudah dipatahkan karena ketatnya pertahanan PSIM.

Meskipun cenderung menerapkan strategi bertahan, PSIM justru berhasil memperbesar keunggulan melalui tendangan terukur Hasan Basri di dalam kotak penalti memanfaatkan kelengahan barisan belakang Persiku yang tidak siap menghadapi serangan balik yang cepat pada menit ke-70.

Pada pertandingan tersebut, wasit Djumadi Effendi mengeluarkan satu kartu kuning untk pemain Persiku.

Menanggapi kekalahan 1-3, Pelatih Persiku Kudus Welly Podungge menganggap kegagalan anak asuhnya karena belum mampu melepaskan diri dari tekanan lawan sepanjang pertandingan.

Sementara itu, pelatih PSIM Yogyakarta Jefri Janes mengatakan, kemenangan timnya merupakan kerja keras para pemain yang berhasil menerapkan strategi tim sejak awal.

“Padahal, pada babak pertama, pemain sempat grogi. Tetapi, hal ini memang menjadi strategi kami untuk menjajagi kekuatan lawan. Selanjutnya, para pemain diinstruksikan menerapkan pola serangan,” ujarnya.

Terkait dengan alasan kekalahan tuan rumah karena didominasi pemain lokal, katanya, pemain PSIM juga didukung pemain lokal semua.

Persiku Kalahkan PSIM Jogja, 1-0

Tim Persiku Kudus berhasil memenuhi ambisinya meraih poin penuh saat menjamu PSIM Yogyakarta, 1-0, pada pertandingan lanjutan kompetisi Sepakbola Divisi Utama PSSI 2008 Wilayah Timur di Stadion Wergu Wetan, Kudus, Jawa Tengah, Selasa petang

sejak menit awal babak pertama kedua striker Persiku tersebut berulang kali merepotkan barisan pertahanan PSIM yang dijaga Masyhadi, Joni Sukirta, Sumarjono, dan Kristiono.

Meski tim Persiku yang dijuluki Tim Macan Muria mampu menguasai jalannya pertandingan selama 45 menit babak pertama, gol belum juga tercipta.

Penyelesaian akhir yang kurang tenang, membuat sejumlah peluang emas yang lahir dari kaki Agus Santiko belum juga mampu menjebol gawang PSIM dijaga kiper Oni Kurniawan.

Tim PSIM yang berjuluk Laskar Mataram sendiri bukannya tanpa perlawanan, memanfaatkan serangan balik anak asuh Bambang Kawijiono berulang kali menghasilkan sejumlah peluang.

Hingga peluit babak pertama berakhir, skor kedua kesebelasan masih imbang, 0-0.

Memasuki babak kedua, tim Macan Muria ngotot meraih kemenangan dengan melancarkan serangan bertubi-tubi ke jantung pertahanan lawan.

Kuatnya lini pertahanan PSIM pada babak kedua dan mulai kurang padunya duo striker Persiku membuat serangan pemain Persiku mudah dipatahkan.

Pada menit ke-56, Kasiyadi mencoba memasukkan Saiful Imron menggantikan Rebby Cahyadi, setelah pada babak pertama menit ke-33 juga menggantikan Aris Fandi dengan Haryanto Prasetyo.

Hasilnya, tiga peluang emas tercipta pada menit ke-58, 68, dan 76 melalui Agus Santiko, Didier Koutouzi, dan Murwanto. Hanya saja, penyelesaian yang kurang tenang membuat arah bola tidak tepat sasaran.

Akhirnya, kesalahan Murwanto tidak mampu memaksimalkan peluang emas pada menit ke-76, dibayar lunas dengan menciptakan gol ke gawang Onni Kurniawan pada menit ke-82 setelah memanfaatkan kemelut di depan gawang.

  • yang mampir

    • 1,515,289 sejak 01/01/2009
  • dipilih,,,dipilih,,,




  • RSS Umpan yang Tidak Diketahui

    • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.